makalah psikologi komunikasi “verbal dan nonverbal”

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Komunikasi adalah hubungan kontak antar manusia dan antara manusia baik individu maupun kelompok. Dalam kehidupan sehari-hari disadari atau tidak disadari komunikasi merupakan bagian dari kehidupan manusia itu sendiri, paling tidak sejak manusia itu dilahirkan sudah berkomunikasi dengan lingkungannya. Gerak dan tangis yang pertama pada saat ia dilahirkan juga merupakan tanda komunikasi (Widjaja, 1986).

Seperti kita ketahui, komunikasi manusia tidak hanya menggunakan simbol-simbol verbal melainkan juga simbol-simbol nonverbal. Dimana Komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan simbol-simbol verbal, baik secara lisan maupun tertulis. Komunikasi verbal adalah semua jenis simbol yang menggunakan satu kata atau lebih.

Pesan-pesan nonverbal tersebut bukan hanya memperkuat pesan verbal yang disampaikan, terkadang malah menyampaikan pesan tersendiri. Oleh karena itu, diperlukan keterampilan untuk menafsirkan dan memahami pesan-pesan nonverbal tersebut.

Disiplin ilmu psikologi mencoba menganalisa seluruh komponen yang terlibat dalam proses komunikasi. Pada diri komunikan, psikologi memberikan karakteristik manusia komunikan serta faktor-faktor internal maupun eksternal yang mempengaruhi perilaku komunikasinya. Pada komunikator, psikologi melacak sifat-sifatnya dan bertanya; apa yang menyebabkan komunikasi berhasil dalam mempengaruhi orang lain, sementara sumber komunikasi yang lain tidak. Psikologi juga tertarik pada komunikasi diantara individu; bagaimana pesan dari seorang individu menjadi stimulus yang menimbulkan respon bagi individu yang lain. Psikologi meneliti proses mengungkapkan pikiran menjadi lambang bentuk-bentuk lambang dan pengaruh lambang terhadap perilaku manusia.

 

  1. Rumusan Masalah
  2. Apa pengertian komunikasi verbal dan non verbal ?
  3. Apa fungsi komunikasi verbal dan nonverbal ?
  4. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kelancaran Komunikasi Verbal ?
  5. Perbedaan Antara Komunikasi Verbal Dan Komunikasi Nonverbal ?
  6. Apa klasifikasi pesan nonverbal ?
  7. Bagaimana hubungan komunikasi dengan psikologi ?

 

  1. Tujuan Masalah
  2. Untuk mengetahui pengertian komunikasi verbal dan non verbal
  3. Untuk mengetahui fungsi komunikasi verbal dan nonverbal
  4. Untuk mengetahui Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kelancaran Komunikasi Verbal
  5. Untuk mengetahui Perbedaan Antara Komunikasi Verbal Dan Komunikasi Nonverbal
  6. Untuk mengetahui klasifikasi pesan nonverbal
  7. Untuk mengetahui hubungan komunikasi dengan psikologi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

KOMUNIKASI VERBAL

  1. Pengertian Komunikasi Verbal

Komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan simbol-simbol verbal, baik secara lisan maupun tertulis. Komunikasi verbal adalah semua jenis simbol yang menggunakan satu kata atau lebih. Hampir semua rangsangan bicara yang kita sadari termasuk kedalam kategori  pesan verbal disengaja, yaitu usaha-usaha yang dilakukan secara sadar untuk berhubungan dengan orang lain secara verbal.

  1. Unsur-unsur Komunikasi Verbal

Ada beberapa unsur penting dalam komunikasi verbal, yaitu:

  1. bahasa

Pada dasarnya bahasa adalah suatu system lambang yang memungkinkan orang berbagi makna. Dalam komunikasi verbal, lambang bahasa yang dipergunakan adalah bahasa verbal entah lisan, tertulis pada kertas, ataupun elektronik. Bahasa suatu bangsa atau suku berasal dari interaksi dan hubungan antara warganya satu sama lain.

Bahasa memiliki banyak fungsi, namun sekurang-kurangnya ada tiga fungsi yang erat hubungannya dalam menciptakan komunikasi yang efektif. Ketiga fungsi itu adalah :

  1. Untuk mempelajari tentang dunia sekeliling kita
  2. Untuk membina hubungan yang baik di antara sesama manusia
  3. Untuk menciptaakan ikatan-ikatan dalam kehidupan manusia.

Menurut para ahli, ada tiga teori yang membicarakan sehingga orang bisa memiliki kemampuan berbahasa.

Teori pertama disebut Operant Conditioning yang dikembangkan oleh seorang ahli psikologi behavioristik yang bernama B. F. Skinner (1957). Teori ini menekankan unsur rangsangan (stimulus) dan tanggapan (response) atau lebih dikenal dengan istilah S-R. teori ini menyatakan bahwa jika satu organisme dirangsang oleh stimuli dari luar, orang cenderung akan memberi reaksi. Anak-anak mengetahui bahasa karena ia diajar oleh orang tuanya atau meniru apa yang diucapkan oleh orang lain.

Teori kedua ialah teori kognitif yang dikembangkan oleh Noam Chomsky. Menurutnya kemampuan berbahasa yang ada pada manusia adalah pembawaan biologis yang dibawa dari lahir.

Teori ketiga disebut Mediating theory atau teori penengah. Dikembangkan oleh Charles Osgood. Teori ini menekankan bahwa manusia dalam mengembangkan kemampuannya berbahasa, tidak saja bereaksi terhadap rangsangan (stimuli) yang diterima dari luar, tetapi juga dipengaruhi oleh proses internal yang terjadi dalam dirinya.

  1. Kata

Kata merupakan inti lambang terkecil dalam bahasa. Kata adalah lambang yang melambangkan atau mewakili sesuatu hal, entah orang, barang, kejadian, atau keadaan. Jadi, kata itu bukan orang, barang, kejadian, atau keadaan sendiri. Makna kata tidak ada pada pikiran orang. Tidak ada hubungan langsung antara kata dan hal. Yang berhubungan langsung hanyalah kata dan pikiran orang.

  1. Fungsi Bahasa Sebagai Bentuk Komunikasi Verbal

Bahasa dianggap sebagai suatu sistem kode verbal. Bahasa didefinisikan sebagai seperangkat simbol, dengan alunan untuk mengkombinasikan simbol-simbol tersebut, yang digunakan dan dipahami suatu komunitas.

Menurut Larry L. Barker (Mulyana, 266) bahasa memiliki 3 fungsi sebagai berikut:

  1. Penamaan (naming/labeling)

Penamaan merupakan fungsi bahasa yang mendasar. Penamaan atau penjulukan merujuk pada usaha mengidentifikasi objek, tindakan, atau orang yang menyebut namanya sehingga dapat dirujuk dalam berkomunikasi.

 

  1. Interaksi

Fungsi interaksi merujuk pada berbagai gagasan dan emosi yang dapat mengunadang simpati pengertian ataupun kemarahan dan kebingugan.

  1. Transmisi Informasi

Yang dimaksud dengan fungsi transmisi informasi adalah bahwa bahasa merupakan media untuk menyampaikan informasi kepada orang lain. Bahasa merupakan media transmisi informasi yang bersifat lintas waktu, artinya melalui bahasa dapat disampaikan informasi yang menghubungkan masa lalu, masa kini, masa depan sehingga memungkinkan adanya kesinambungan budaya dan tradisi.

  1. Keterbatasan Bahasa

Dari keseluruhan komunikasi yang kita lakuakan, ternyata komunikasi verbal hanya memiliki porsi 35 %, sisanya adalah komunikasi nonverbal.[1] Dengan porsi demikian pun, bahasa masih memiliki keterbatasan yaitu:

  1. Keterbatasan jumlah kata yang tersedia untuk mewakili objek

Kata-kata adalah kategori untuk menunjuk pada objek tertetu . Tidak semua kata tersedia untuk menunjuk pada objek.

  1. Kata-kata bersifat ambigu dan konstektual

Dikatakan bersifat ambigu karena kata-kata merepresentasikan persepsi dan interprestasi orang-orang yang berbeda.

  1. Adanya pencampuradukan fakta dan penafsiran.

Dalam berbahasa kita sering mencampuradukkan fakta, penafsiran dan penilaian.

 

 

 

  1. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kelancaran Komunikasi Verbal
  2. Faktor Intellegensi

Orang yang memiliki intellegensi yang tinggi biasanya memiliki banyak pembendaharaan kata dibandingkan orang yang memiliki intellegensi rendah.

  1. Faktor budaya

Setiap budaya memiliki bahasa yang berbeda-beda. Seperti di Indonesia yang memiliki keragaman suku. Suku Sunda, Batak memiliki bahasanya masing-masing.

  1. Faktor Pengetahuan

Orang yang memiliki pengetahuan banyak akan mendorong yang bersangkutan untuk berbicara lancar dengan pembendaharaan kata yang banyak.

  1. Faktor Kepribadian

Orang memiliki sifat pemalu, atau pendiam biasanya sedikit berbicara pada orang lain disebabkan tidak terbiasa berkomunikasi.

  1. Faktor Biologis

Adanya kelainan sehingga mengganggu saat berbicara.

  1. Faktor Pengalaman

Orang yangbanyak berkomunikasi baik berbicara dengan orang lain, individu atau massa, akan dapat berbicara secara lancar.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Perbedaan Antara Komunikasi Verbal Dan Komunikasi Nonverbal
Komunikasi
Vokal Nonvokal
Komunikasi verbal Bahasa Lisan (spoken words). Bahasa Tertulis (written words).
Komunikasi nonverbal Nada Suara (tone of voice), desah (sighs), jeritan (screams), kualitas vokal (vocal quality) Isyarat (gesture) gerakan (movement), penampilan (appearance), ekspresi wajah (facial expression)

Untuk memahami dengan lebih jelas antara komunikasi verbal dan non verbal, kita dapat melihat tabel mengenai tipe-tipe komunikasi berikut ini.

 

Komunikasi verbal dan nonverbal merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan, dalam arti. kedua bahasa tersebut bekerja bersama-sama untuk menciptakan suatu makna. Namun, keduanya juga memiliki perbedaan- perbedaan. Dalam pemikiran Don Stacks dan kawan-kawan, ada tiga perbedaan utama di antara keduanya yaitu kesengajaan pesan (the intentionality of the message), tingkat simbolisme dalam tindakan atau pesan (the degree of symbolism in the act or message), dan pemrosesan mekanisme (processing mechanism).

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

KOMUNIKASI NONVERBAL

  1. Pengertian Komunikasi Non Verbal

Kita mempersepsi manusia tidak hanya menggunakan bahasa verbalnya: bagaimana bahasanya (halus , kasar, intelektual, mampu berbahasa asing, dan sebagainya), namun juga melalui prilaku nonverbalnya. Pentingnya pesan nonverbal ini misalnya dilukiskan frase, “ bukan apa yang ia katakan, melainkan bagaimana ia mengatakannya.” Lewat prilaku nonverbalnya, kita dapat mengetahui suasana emosional seseorang, apakah ia sedang bahagia, binguang, atau sedih. Kesan awal kita pada seseorang sering didasarkan perilaku nonverbalnya, yang mendorong kita untuk mengenalnya lebih jauh.

Serara sederhana, pesan nonverbal adalah semua isyarat, atau perilaku seseorang, yang bukan kata-kata. menurut larry A. samovar dan Richard E. porter, komunikasi nonverbal mencakup semua ransangan (kecuali ransangan verbal) dalam suatu setting komunikasi, yang dihasilkan oleh individu dan penggunaan lingkungan oleh individu, yang mempunyai nilai pesan potensial bagi pengirim atau penerima; jadi prilaku ini mencakup prilaku yang disengajaa maupun tidak disengaja sebagai bagian dari peristiwa komunikasi secara keseluruhan; kita mengirim banyak pesan nonverbal tanpa menyadari bahwa pesan-pesan tersebut bermakna bagi orag lain.

Pesan-pesan nonverbal sangat berpengaruh dalam komunikasi. Bayangkan jikalau anda menggunakan jaket di alun-alun, berlambangkan palu arit dibelakang jaket anda, yang merupakan lambang komunis, pasti tak lama kemudian anda akan dihampiri oleh polisi, yang kemudian akan menagkap anda.

Sebagimana kata-kata, kebanyakan isyarat nonverbal juga tidak universal, melainkan terkait oleh budaya, jadi dipelajari bukan bawaan. Sedikit sekali bahasa nonverbal yang merupakan bawaan. Kita lahir dan mengetahui bagaimana cara tersenyum, namun kebanyakan ahli sepakat bahwa dimana, kapan, dan kepada siapa, kita menunjukkannya, dipelajari oleh karenanya di pengaruhi oleh konteks dan budaya. Kita belajar bagaimana memakai parfum, menyentuh berbagai bagian tubuh orang lain, bahkan kapan kita harus diam. Perilaku nonverbal kita bersifat spontan, ambigu, sering berlangsung cepat, dan diluar kesadaran, dan kendali kita. Oleh sebab itu Edward T. Hall menyebutnya “silent language”, atau bahasa diam dan “hidden dimension”, atau dimensi tersembunyi, suatu budaya. Disebut demikian karena pesan nonverbal tertanam dalam konteks komunikasi. Selain isyarat situasional dan relaasional dalam transaksi komunikasi, pesan nonverbal memberi kita isyarat-isyarat kontekstual bersama isyarat verbal dan isyarat konsteksual, pesan nonverbal membantu kita menafsirkan seluruh makna pengalaman komunikasi.

  1. Fungsi Komunikasi NonVerbal
  2. Dilihat dari fungsinya, perilaku nonverbal mempunyai beberapa fungsi. Paul Ekman menyebutkan lima (5) fungsi pesan nonverbal, seperti yang dapat dilukiskan dengan perilaku mata, yakni sebagai berikut :
  3. Emblem : gerakan mata tertentu merupakan simbol yang memiliki kesetaraan denangan simbol verbal. Kedipan mata dapat mengatakan “saya tidak sungguh-sungguh”.
  4. Ilustrator : pandangan kebawah dapat menunjukkan depresi atau kesedihan
  5. Regulator : kontak mata berarti saluran percakapana terbuka. Memalingkan muka menandakan ketidak sediaan berkomu
  6. Penyesuai : kedipan mata yang tepat meningkat ketika orang berada dalam tekanan. Itu merupakan respon yang tidak di sadari yang merupakan upaya tubuh untuk menguranngi kecemasan.
  7. Affect display : pembesaran manik mata (pupil dilation) menunjukkan penigkatan emosi. Isyarat wajah lainnya menunjukkan perasaan takut, terkejut, atau senang.[2]
  8. Menurut Verderber et al. (2007), komunikasi nonverbal memiliki lima fungsi sebagai berikut :
  9. Melengkapi informasi

Kebanyakan informasi atau isi sebuah pesan disampaikan secara nonverbal. Isyarat-isyarat nonverbal kita dapat mengulang, mensubtitusi, menguatkan atau mempertentangkan pesan verbal kita. Kita dapat menggunakan isyarat-isyarat nonverbal untuk mengulangi apa yang telah kita katakan secara verbal.

  1. Mengatur interaksi

Kita mengelola sebuah interaksi melalui cara-cara yang tidak kentara dan kadang-kadang melalui isyarat nonverbal yang jelas. Kita gunakan perubahan atau pergeseran dalam kontak mata, gerakan kepala yang perlahan, bergeser dalam sikap badan, mengangkat alis, mengaggukan kepala memberitahukan pihak lain kapan boleh melanjutkan, mengulang, menguraikan, bergegas, atau berhenti.

  1. Mengekspresikan atau menyembunyikan emosi dan perasaan

Kebanyakan dari aspek-aspek emosional dari komunikasi disampaikan melalui cara-cara nonverbal. Anda menunjukan secara nonverbal kepada pihak lain bahwa anda peduli kepadanya. Anda bisa tersenyum, merangkul, mencium, duduk berdekatan, mentap kepadanya, menyedikan lebih banyak waktu dengan siapa anda amat perduli.

Ada kalanya kita mencoba menyembunyikan emosi dan perasaan kita, tetapi secara tidak sengaja suka bocor atau terbaca orang. Muka merah karena malu merupakan contoh yang terbaik berupa penampilan yang kurang hati-hati mengenai emosi.

  1. Menyajikan sebuah citra

Manusia mencoba menciptakan kesan mengenai dirinya melalui cara-cara dia tampil dan bertindak. Manusia dapat secara hati-hati mengembangkan citra melalui pakaian, merawat diri, perhiasan, dan milik pribadi lainnya.

  1. Memperlihatkan kekuasaan dan kendali

Banyak perilaku nonverbal merupakan isyarat dari kekuasaan. Misalnya manager mengenakan baju gaya eksekutif, perabotan kantor seperti meja, kursi yang besar dan mahal, berjalan dan berbicara penuh wibawa.

  1. Lima alasan mengapa pesan nonerbal sangat penting :
  2. Faktor-faktor nonverbal sangat menentukan makna dalam komunikasi interpersonal. Ketika kita mengobrol atau berkomunikasi tatap muka, kita banyak menyampaikan gagasan dan pikiran lewan pesan-pesan nonverbal.
  3. Perasaan dan emosi lebih cermat disampaikan lewat pesan nonverbal daripada pesan verbal.
  4. Pesan nonverbal menyampaikan makna dan maksud yang relatif bebas dari penipuan, distorsi, dan kerancauan. Kita semua lebih jujur berkomunikasi melalui pesan nonverbal.
  5. Pesan nonverbal memiliki fungsi meta komunikatif yang sangat diperlukan untuk mencapai komunikasi yang berkualitas tinggi. Meta komunkatif arrtinya memberikan informasi tambahan yang memperjelas maksud dan makna pesan.
  6. Pesan nonverbal merupakan cara komunikasi yang lebih efisien di bandingkan dengan pesan verbal.
  7. Klasifikasi Pesan Nonverbal
  8. Bahasa Tubuh
  9. Isyarat tangan

Kita sering menyertai ucapan kita dengan isyarat tangan. Seperti orang yang sedang menelpon. meskipun lawa bicara tidak terlihat, ia meggerak-gerakkan tangnannya. Isyarat tangan atau “berbicara dengan tangan” termasuk dalam kategori emblem yang dipelajari yang mempunyai makna dalam suatu budaya atau subkultur. Meskipun isyarat tangan yang digunakan sama, maknanya bisa jadi berbeda atau isyarat fisiknya berbeda namun maknanya sama.

  1. Gerakan kepala

Dibeberapa negara, anggukan kepala malah berarti “tidak”, seerti di bulgaria, sementara isyarat untuk “iya” di negara itu adalah menggelengkan kepala. Dibeberapa wilayah di india dan ceylon, “iya” dapat dikomunikasikan dengan melemparkan kepala kebelakang dan memutar leher sedikit, dengan menyentakkan kepala kebawah-kanan atau memutar kepala secara cepat dalam suatu gerakan melingkar. Gelengan kepala yang berarti “tidak” di indonesia malah berarti “iya” di india selatan.

  1. Postur tubuh dan posisi kaki

Postur tubuh sering bersifat simbolik. Kita cenderung mengapresiasi terkadang berlebihan orang bertubuh tinggi dan seimbang. Banyak orang berusaha mati-matian untuk memperoleh postur tubuh yanng ideal dengan mengontrol makanan, berolahraga mengonsunsi jamu dan obat, dan bahkan menjalani operasi plastik. Postur tubuh memang mempengaruhi citra diri. Beberapa peneliltian dilakukan untuk mengetahui hubungan antara fisik dan karakter atau tempramen.

  1. Ekspresi wajah dan tatapan mata

Banyak yang menganggap prilaku nonverbal yang paling banyak “berbicara” adalah ekspresi wajah khususnya pandangan mata, meskipun mulut tidak berkata-kata. Menurut albert mehrabian, andil wajah bagi pengaruh pesan adalah 55%, sementar vokal 30%, dan verbal hanya 7%. Menurutu Birdwhistell perubahan sedikit saja dapat menciptakan perbedaaan yang besar. Ia menemukan misalya, bahwa terdapat 23 cara berbeda dalam mengangkat alis yang masing-maasing mempunyai makna yang berbeda.

Kita bisa membuktikan sendiri bahwa ekspresi wajah, khususnya mata paling ekspresif. Cobalah anda saling memandang dengan orang lain, baik dengan pria atau wanita. Anda pasti tidak akan kuat memandangnya terus-menerus. Anda kemungkinan akan tersenyum atau tertawa, atau melengos.

  1. Sentuhan (Tactile)

Menurut Haslin, terdapat lima kategori sentuhan, yang merupakan suatu rentang dari yang sangat imfersonal hingga yang sangat personal. Kategori-kategori tersebut adalah sebagai berikut :

  1. Funsional-profesional

Disini sentuhan bersifat “dingin” dan berorientasi-bisnis, misalnya pelayan toko membantu pelaggan memilih pakaian.

  1. Sosial – Sopan

Perilaku dalam situasi ini membangun dan memperteguh pengharapan, auran dan praktik sosial yang berlaku, misalnya berjabat tangan.

  1. Persahabatan-kehangatan

Kategori ini meliputi setiap sentuhan yang menandakan afeksi atau hubungan yang akrab, misalnya dua orang yang saling merangkul setelah mereka lama berpisah.

  1. Cinta – Keintiman

Kategori ini merujuk senthanyang menyatakan keterkaitan emosional atau ketertarikan, misalnya mencium pipi orang tua denngan lembut; orang yang sepenuhnya memeluk orang lain; dua orang yang “bermain kaki” dibawah meja.

  1. Ransangan seksual

Kategori ini berkaitan erat dengan kategori sebelumnya, hanya saja motifnya bersifat seksual.

  1. Parabahasa Atau Suara (Paralinguistik)

Parabahasa atau vokalika, merujuk pada aspek-aspek suara selain ucapan yang dapat dipahami misalnya kecepatan berbicara, nada (tinggi atau rendah), intensitas (volume) suara, intonasi, dialek, suara erputus-putus, suara yang gemetar, siulan, suitan, gumaman, desahan, dan lain sebagainya. Setiap karakterristik suara ini mengkomunikasikan emosi dan fikiran kita.

  1. Penampilan Fisik

Setiap orang punya persepsi mengenai penampilan fisik seseorang, baik itu busananya (model, kualitas bahan, warna), dan juga ornamen lain yang dipakainya, seperti kaca mata, sepatu, tas, jam tangan, kalung, gelang, cincin, anting-anting, dan lai sebagainya.

  1. Busana

Nilai-nilai agama, kebiasaan, tuntunan (tertulis atau tidak), nilai kenyamanan, dan tujuan pencitraaan, sema itu mempengaruhi cara kita berdandan.

Sebagian orang berpandangan bahwa pilihan orang atas pakaian mencerminkan kepribadiannya, apakah ia orang yang religius, modern, atau berjiwa muda. Tidak dapat pula dibantah bahwa pakaian, seperti rumah, kendaraan, dan perhiasan digunakan untuk memproyeksikan citra tertentu yang di iginkan pemakainya.

  1. Karakteristik fisik

Seorang pria berwajah klimis boleh jadi bertanya kepada pria lain yanng berjenggot “mengapa anda berjenggot?” padahal pertanyaan “menagapa anda berwajah klimis” sama sahnya untuk diajukan kepadanya. Pria muslim berjenggot sering dipersepsi sebagai fanatik dan fundamentalis, tetapi tahukah anda bahwa wajah klimis konon melambangkan wajah-wajah atletik yunani. Karakteristik fisik seperti dayatarik, warna kulit, rambut, kumis, jenggot, dan lipstik jelas dapat mengkomunikasikan sesuatu.

  1. Bau-bauan (Odorific)

Bau-bauan terutama yang menyenangnkan (wewangian, deodoran, dan parfum) telah berabad-abad digunakan orang, juga untuk menyampaikan pesan, mirip dengan cara yang juga dilakukan hewan. Kebanyakan hewan menggunakan bau-bauan untuk memastikan kehadiran musuh, menandai wilayah mereka mengidentifikasi keadaan emosional dan menarik laawan jenis.

  1. Diam

Ruang dan waktu adalah sebagian dari renungan kita yang juga dapat diber makna. Jhon cage mengatakan, tidak ada sesuatu yang disebut ruang yang kosong atau waktu yang kosog. Selalu ada sesuatu untuk dilihat, sesuatu unrtuk di dengar. Sebenarnya, bagaimanapun kita berusaha untuk diam, kita tidak dapat melakukannya.

  1. Sikap Badan Atau Fostur

Seringakli fostur berfungsi untuk menyampaikan informasi mengenai adanya penuh perhatian, rasa hormat dan kekuasaan.

  1. Warna

Kita sering menggunakan warna untuk menunjukkan suasana emosional cita rasa dan bahkan mungkin keyakinan agama kita.

Suasana hati Warna
Menggairahkan, merangsang Merah
Aman, nyaman, Biru
Tertekan, terganggu, bingung Orange
Lembut, menenangkan Biru
Melindungi, mempertahankan merah, coklat, biru, ungu, hitam
Sangat sedih, patah hati, murung hitam, coklat
Kalem, damai, tenteram biru, hijau
Berwibawa, agung Ungu
Menyenagkan, riang, gembira Kuning
Menantang, melawan, memusuhi merah, orange, hitam
Berkuasa, kuat, bagus sekali Hitam

 

 

 

 

 

  1. Hubungan Komunikasi Dengan Psikologi

Psikologi memandang komunikasi dengan makna yang lebih luas yang meliputi penyampaian energi alat indera ke otak, proses saling pengaruh di antara berbagai sistem organisme dan diantara organisme.

Manusia adalah mahluk sosial yang dalam hidupnya memerlukan orang lain berinteraksi dan berkomunikasi. Komunikasi selalu kita lakukan didalam keluarga, tempat kerja dan masyarakat luas yang kita temui dilingkungan sekitar kita. Komunikasi tidak hanya sekedar berbicara dengan orang lain, melainkan memiliki tujuan dan maksud tertentu.

Tanpa disadari didalam berkomunikasi adanya peran emosi, contohnya dalam berbica dengan pasangan kita atau orang terdekat dalam hidup kita akan berbeda dengan teman sepermainan, begitu juga jika seseorang sedang mengalami masalah berat akan sulit berbicara dengan tenang, komunikasi  psikologi adalah pesan yang ingin disampaikan dari seseorang untuk orang  lain baik individu maupun kelompok yang diharapkan adanya perubahan dalam prilaku.

Tanda-tanda komunikasi efektif menimbulkan lima hal :

  1. Pengertian 

Penerimaan yang cermat dari isi pesan yang dimaksudkan oleh komunikator .

  1. Kesenangan 

Komunikasi fatis (phatic communication), dimaksudkan menimbulkan kesenangan. Komunikasi inilah yang menjadikan hubungan kita hangat, akrab, dan menyenangkan.

  1. Mempengaruhi sikap 

Komunikasi persuasif memerlukan pemahaman tentang faktor-faktor pada diri komunikator, dan pesan menimbulkan efek pada komunikate. Persuasi didefiniksikan sebagai ”proses mempengaruhi pendapat, sikap, dan tindakan dengan menggunakan manipulasi psikologis sehingga orang tersebut bertindak seperti atas kehendaknya sendiri.

 

  1. Hubungan sosial yang baik 

Manusia adalah makhluk sosial yang tidak tahan hidup sendiri. Kita ingin berhubungan dengan orang lain secara positif. Abraham Maslow menyebutnya dengan ”kebutuhan akan cinta”.

  1. Tindakan 

Persuasi juga ditujukan untuk melahirkan tindakan yang dihendaki. Menimbukan tindakan nyata memang indikator efektivitas yang paling penting. Karena untuk menimbulkan tidakan, kita harus berhasil lebih dulu menanamkan pengertian, membentuk dan mengubah sikap, atau menumbukan hubungan yang baik.

Dalam berkomunikasi seseorang akan dipengaruhi oleh pengetahuan / pengalaman, umur, norma dan budya serta pola asuh. Berkomunikasi dengan teman  seprofesi atau sejawat akan lebih mudah dibandingkan dengan profesi yang berbeda.

Komunikasi dengan remaja akan berbeda dengan orang tua  dan begitu juga dengan anak. Norma dan budaya juga sangat mempengaruhi cara seseorang dalam berkomunkasi, dari intonasi suara dan juga cara menyampaikan masalah akan berbeda sesuai dengan norma yang berlaku di daerah tersebut.

.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

  1. Kesimpulan

pesan nonverbal adalah semua isyarat, atau perilaku seseorang, yang bukan kata-kata. menurut larry A. samovar dan Richard E. porter, komunikasi nonverbal mencakup semua ransangan (kecuali ransangan verbal) dalam suatu setting komunikasi, yang dihasilkan oleh individu dan penggunaan lingkungan oleh individu, yang mempunyai nilai pesan potensial bagi pengirim atau penerima.

Adapun fungsi dari komunikasi nonverbal antara lain yaitu melengkapi informasi, mengatur interaksi, Mengekspresikan atau menyembunyikan emosi dan perasaan, Memperlihatkan kekuasaan dan kendali, dan menyajikan sebuah citra.

Komunikasi verbal adalah komunikasi yang menggunakan simbol-simbol verbal, baik secara lisan maupun tertulis. Komunikasi verbal adalah semua jenis simbol yang menggunakan satu kata atau lebih.

Psikologi memandang komunikasi dengan makna yang lebih luas yang meliputi penyampaian energi alat indera ke otak, proses saling pengaruh di antara berbagai sistem organisme dan diantara organism.

  1. Saran

Dari hasil penulisan makalah ini, pemakalah berharap kepada teman-teman mahasiswa atau mahasiswi untuk lebih banyak lagi membaca dibuku-buku lain agar memperoleh pengetahuan maupun khazanah yang luas tentang Psikologi khususnya “Komunikasi Nonverbal”. Karena kami merasa bahwa makalah ini kurang dari kata sempurna.

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Prof. Dr. Muhammad Budyatna, M.A. dan Dr. Leila Mona Ganiem, M.Si. 2011. Teori Komunikasi Antarpribadi. Jakarta : Kencana Prenada Media Group.

Prof. Deddy Mulyana, M.A. , Ph.D. 2011. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.

Prof. Deddy Mulyana, M.A. , Ph.D. 2015. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar Edisi Revisi. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.

Prof. DR. Ninaw. Syam, M.S. 2011. Psikologi Sebagai Akar Ilmu Komunikasi. Bandung : Simbioasa Rekatama Media.

Prof. Dr. Alo Liliweri, M.S. 2011.  Komunikasi Serba Ada Serba Makna. Jakarta : Kencana.

 

[1] Prof. Deddy Mulyana, M.A., Ph.D , Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar Edisi Revisi, PT. Remaja Rosdakarya, 2015, 269

[2] Prof. Deddy Mulyana, M.A., Ph.D , Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar , PT. Remaja Rosdakarya, 2015, 346